Sunday, November 13, 2005

Selamat harijadi untuk diri sendiri

Saya sms dia berkali-kali, senyap sepi. Lalu saya hubungi dua kali, juga tak diangkat. Dalam kepala saya, dah fikir yang macam-macam - yang bukan-bukan. Dari pagi, sampailah hampir jam 12 malam, 13 November - sms saya langsung tak berjawab, deringan panggilan saya langsung tak diangkat. Entah, apa-apa jadi pada dia. Entah-entah dia diculik orang dan telefon bimbitnya ditinggalkan atau dibuang ke mana-mana.

Resah saya semalaman memikirkan takut dah jadi apa-apa dengan dia. Payah juga saya mahu lena dibuatnya. Tiba-tiba, tepat jam 12.03 pagi ikut jam tangan casio saya yang cepat tiga minit, dia menelefon dari telefon bimbitnya - mengucap salam dan menyanyikan lagu harijadi untuk saya. Dan dia segera memberitahu, dia sedang menunggu saya di sebuah restoran mamak di luar kampus. Saya tak terkata, terpinga. Tertanya-tanya, awak datang dengan apa? Dia minta saya cepat-cepat salin pakaian dan segera ke tempat dia menunggu saya.

Saya segera pinjam motor kawan, memandu dalam fikiran yang masih tak percaya. Iskh, awak datang dengan apa? Iskh, betul ke? Sampai di sana, sudah tersedia kek bersaiz sederhana di atas meja. Rupanya dia datang bertiga dengan dua lagi kawan, memandu bergilir-gilir dari Selangor dengan perodua MYVI yang baru dibeli. Saja, katanya. Dia nak kejutkan saya dan nak sambut harijadi saya di Pulau Mutiara, sambil-sambil nak tunjuk kereta barunya. Sayang, saya tak boleh memandu. Kalau tak, boleh juga saya merasa mencuba kereta baru.

Dia tak pacak lilin atas kek, cuma dia nyanyi bertiga dengan kawan-kawannya untuk saya yang masih terpinga-pinga - katanya, ini semua saya buat untuk awak seorang saja, istimewa. Terlalu istimewa. Saya masih bingung terpinga-pinga campur tidak percaya. Ini buatkan saya rasa lebih sayang pada dia. Tak pernah pula, orang kejutkan saya di harijadi sampai begini sekali. Seumur hidup tak pernah, inilah pertama kali saya dibuat terkejut dan terkesima sampai begini.

Tak adalah. Tak ada kek pun untuk harijadi saya. Tak ada ucapan dari telefon, dari telefon bimbit apa lagi. Ini semua cuma 'khayalan kreatif' saya setelah seharian gagal menghubungi dia, yang entah ada entah tiada, atau hilang entah ke mana. Untuk harijadi saya yang jatuh hari ini, 13 November 2005 - saya cuma menerima empat sms ucapan harijadi ke talian maxis saya.

Pien jadi orang pertama yang ucap selamat harijadi untuk saya kali ini, di awal pagi lagi - ketika kami masih belum tidur, berbunyi;

*Selamat Hari Lahir*

Moga dipanjangkan umur dan dimurahkan rezeki yang diberikan olehNya utk mengabdikan diri kepadaNya. Wassalam


Seusai subuh, pagi-pagi lagi Ros mengutusi begini;

Askum,SELAMAT HARI LAHIR.Semga awak dmurahkan rezeki,dbrkati ALLAH.

Adik Sue mengutusi sebagai orang ketiga ketika jam di telefon bimbit saya sudah 6.18 petang, dengan tulisan;

A'kum. SLMT HARI JADI buat abe t'syg, smg kehidupnmu sntiasa d rhmatiNYA..

Amir jadi orang ke empat dan terakhir yang mengutusi dan mengucapkan selamat harijadi untuk saya pada hari ini, hari yang cukup bererti buat si saya ini. Smsnya berbunyi, sampai ketika selesai isya', begini;

SELAMAT HARI LAHIR KE 25. Semoga allah panjangkan umur mu dan murah rezeki. "Amin.."

Terima kasih banyak Pien, Ros, Adik Sue dan Amir yang sudi mengutusi. Terima kasih kerana sudi mengingatkan aku yang lara ini. Tak apalah, walau tanpa ucapan dari bibir sesiapa untuk harijadi saya. Tak apalah tanpa kek dan lilin pun, tak apalah. Cukuplah, dengan ucapan dan ingatan yang bertalu-talu dari Tuhan yang dari pagi tadi melayang-layang di fikiran saya;

Salman, genaplah setahun lagi umurmu hari ini, ingatlah kau tetap pasti akan mendiami liang tanah ini.

Terima kasih semua. Jumpa lagi.


Salman Sulaiman
Siber Kafe KBM, Sungai Dua,
Minden.
11.38 malam, 13 November 2005, yang mengingatkan, Ahad.

11 Syawal 1426 H.

2 comments:

NASRIAH ABDUL SALAM said...

saya yang tidak tahu...
selamat hari lahir, dengan doa moga berjaya dunia dan akhirat..

Salman Sulaiman said...

Nasriah,

Terima kasih ya.