Thursday, April 27, 2006

Berbuku-buku rinduku kepada buku

Saya catatkan semua naskhah buku yang telah saya beli untuk bulan Mac dan April ini, kira-kira punya kira, buku yang telah pun saya beli dua puluh satu [21] buah semuanya. Itu untuk tempoh 1 Mac sampailah pagi ini, 27 April 2006. Saya kira tidak salah tentunya untuk saya bercakap tentang buku, setelah saya tidak pernah lupa membeli akhbar Kosmo setiap rabu yang mengandungi esei resensi buku oleh Shaharom TM Sulaiman, setelah saya berasa amat rugi tidak dapat hadir pada Seminar Pencinta Buku 2006 di Shah Alam tempoh hari, setelah saya berasa seronok dan teruja sekali dengan tulisan Kak Nisah [http://www.nisah.cjb.net] tentang buku dan juga tentang seminar tersebut, setelah saya sendiri tidak pernah puas-puas membeli buku dan setelah saya juga banyak berasa kecewa dengan buku-buku yang telah tiada di pasaran kerana saya lambat membelinya sebab tak cukup duit.

Sebelum berangkat balik kampung untuk beberapa hari pada awal Mac lalu, saya sempat mencapai Rahsia Jutawan-jutawan Internet Terbongkar karya Irfan Khairi di Kedai Mahasiswa, USM sebagai bekal saya balik kampung. Saya sukakan kulitnya yang sudah cukup bermotivasi untuk menaikkan semangat orang yang membacanya supaya rajin-rajin berusaha menjadi jutawan. Buku jutawan, harganya pun kelas-kelas jutawan jugalah. Saya bayar kepada Akak yang menjaga kaunter RM35.90 setelah potongan 10 peratus.

Tentu saja buku amat berguna untuk saya belajar berniaga dengan cara yang paling canggih, cepat dan mudah. Amat berguna juga untuk saya memasarkan buku saya juga seperti mana Irfan memasarkan buku-bukunya dengan jayanya. Saya mahu belajar memasarkan buku saya dengan lebih berstrategi dan sistematik. Amat berguna untuk saya melihat bagaimanakah kulit, rekabentuk, harga, isi dan kualiti buku seorang jutawan buat saya mencontohinya untuk buku saya di masa depan. Elok juga untuk saya belajar bagaimana Irfan memasarkan bukunya buat saya ambil iktibar dan saya contohi untuk saya pasarkan dua buah buku terbaru saya yang bakal siap Mei ini - Sebelum Menjadi Penakut & 'Ngembara ke Utopia Republik Cinta Sesudah Letih Menjadi Lelaki.

Ketika sudah kembali ke Pulau Mutiara, saya tidak pernah jemu-jemu juga berkunjung ke Kedai Mahasiswa, paling tidak pun sekadar untuk membeli senaskhah Kosmo dengan harga 50 sen & boleh juga saya melilau-lilau menengok buku-buku baru yang berkenan di hati. Dan juga menengok buku lama yang sudah sekian waktu diidam-idamkan tapi masih tak terbeli kerana tak cukup duit. Dapat membelek-beleknya pun sudah cukup buat orang yang gila buku macam saya. Antara buku yang sudah sekian lama saya tengok tapi masih teragak-agak untuk membelinya ialah Jangan Bersedih [La Tahzan] karya Dr Aidh Abdullah Al-Qarni, terbitan Al-Hidayah Publisher dengan warna kuning yang memikat & dalam edisi kulit keras.

Ia sebuah buku motivasi yang tak perlulah saya cerita saya kira, kerana peminat buku seperti anda semua barangkali lebih-lebih mengetahui tentangnya. Atau barangkali, anda semua telah memiliki dan membacanya, dan saya seorang saja yang masih ketinggalan zaman tidak memilikinya. Saya sudah lama mengidam-idamkan naskhah dari sarjana hadis dari Timur Tengah ini. Saya perhatikan setiap buku sastera, agama, motivasi dan novel di Kedai Mahasiswa. Saya tengok La Tahzan ada empat naskhah saja lagi. Tiga buah dengan kulit nipis tapi masih juga dalam warna kuning yang menawan dan tinggal sebuah cuma yang berkulit keras yang saya idam-idamkan berharga RM49. Saya tak mahu yang kulit nipis walaupun harganya murah, RM35.

Kalau saya nak yang kulit nipis tu, dah lama saya beli. Tapi, hati saya masih juga mengidamkan yang berkulit tebal yang tinggal satu naskhah itu saja. Saya tetap nak yang kulit tebal itu juga. Waktu itu, saya hanya mampu menaruh harapan dan angan-angan untuk memilikinya satu hari nanti sebelum saya habis belajar. Dan saya bertekad diam-diam dan kejap di dalam hati, bahawa buku itu memang akan saya beli, pasti. Maka, untuk hari itu saya hanya keluar dengan senaskhah Islam Liberal, Tafsiran Agama yang Kian Terpesong dengan harga RM5.40 setelah diskaun 10 peratus. Ia merupakan himpunan kertas kerja oleh beberapa orang tokoh agama iaitu Prof. Madya Mohammad Kamil Abd. Majid, Prof. Madya Dr Fauzi Deraman, Dr Mohd Asri Zainul Abidin dan Admin Armas. Saya keluar dengan menaruh harapan yang terlalu tinggi untuk datang lagi dan memiliki naskhah La Tahzan yang telah sekian lama saya idamkan.

Dan ketika balik dari Pontian menghadiri majlis perkahwinan Jimadie di Parit Semerah, saat singgah di Nile Books di KL Sentral - saya langsung tak dapat menahan nafsu untuk balik ke Pulau Pinang setidak-tidaknya dengan sebuah buku, maka saya bayarkan kepada kepada Akak di kaunter untuk naskhah Dha'if Adabul Mufrad [Koreksi Ilmiah Terhadap Karya Imam Bukhari] buah tangan sifu besar ilmu hadis zaman ini - Syaikh Muhammad Nashiruddin Al-Albani. Buku ini, memberi penilaian terhadap hadis-hadis yang daif yang telah diriwayatkan oleh Imam Bukhari menurut penilaian Syeikh Muhammad Nasiruddin Al-Albani.

Ketika sudah ada kembali ke Pulau Pinang, saya masih tidak jemu-jemu juga mengunjungi Kedai Mahasiswa, melihat buku atau membeli akhbar. Kali ini saya terpaut pada naskhah Ada Apa Dengan Buku oleh Shaharom TM Sulaiman yang ditulis bersama Suriati Shamsuddin. Naskhah ini pun seingat saya sudah lama saya perhatikan, cuma kali ini baru saya benar-benar cukup duit untuk membeli. Saya bawa keluar naskhah ini setelah membayar RM19 kepada Akak yang menjaga kaunter. Kali ini langsung tak ada diskaun, tapi saya langsung tidak merungut - janji, saya dapat memilikinya. Membaca tulisan Shaharom TM Sulaiman tentang buku, lagilah menambah gila saya pada buku.

Ketika sekali lagi ke Kuala Lumpur menghadiri Bengkel Penulisan Novel Esastera di Universiti Malaya, saya memang sengaja gatal-gatal kaki singgah lagi di Nile Books di KL Sentral. Memang saya sengaja ingin menengok dan membeli buku. Maka kali ini, saya terpaut lagi pada dua naskhah buku terbitan penerbit Indonesia. Memang Nile Books banyak sekali menawarkan banyak buku-buku agama penerbit dari Indonesia. Kali ini saya pulang ke Pulau Mutiara dengan naskhah Tuhan Begitu Dekat [Menangkap Makna-makna Tersembunyi di Balik Perintah Beribadah] oleh Dr Komaruddin Hidayat dan Kumpulan Do'a dan Dzikir Nabawi buah tangan seorang imam besar umat Islam, Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah yang ditahqiq oleh Syaikh Muhammad Nashiruddin Al-Albani.

Cantik sekali buku ini, menghimpunkan doa-doa harian yang pernah menjadi amalan Rasulullah s.a.w. semasa hayat Baginda. Kita dapat mengamalkannya dengan penuh yakin dengan adanya penilaian yang sahih dan jelas yang dibuat oleh Syeikh Muhammad Nasiruddin Al-Albani dan kita dapat tinggalkan doa yang tidak sahih daripada Rasulullah dengan adanya penilaian setiap hadis yang dibuat oleh Syeikh Muhammad Nasiruddin Al-Albani ini. Setiap zikir dan doa di dalamnya diberi penilaian yang jelas oleh Syeikh Muhammad Nasiruddin Al-Albani tentang kesahihan atau kedaifannya.

Balik ke Pulau Pinang, saya tertarik dengan sebuah buku Shaharom TM Sulaiman yang lain pula. Judulnya masih juga tentang buku, yang saya sudah menyimpan hasrat ingin membelinya ketika membeli naskhah Ada Apa Dengan Buku tempoh hari lagi. Dan kali ini memang benar-benar saya memilikinya. Naskhah yang saya maksudkan ialah buku yang berjudul Buku Kekasih. Dengan karya keduanya yang saya beli ini, Shaharom TM Sulaiman menambahkan lagi gila saya pada buku-buku. Membaca tulisannya ini, membuatkan rindu saya pada buku makin berbuku-buku.

Ketika dua hari berturut-turut mengunjungi Bazar Chowrasta dekat KOMTAR bersama Mohd Dahri Zakaria, ditambah dengan kunjungan hari kedua kami ke sebuah kedai buku lama di Lebuh Chulia - saya berhabis berpuluh-puluh ringgit juga untuk sepuluh buah buku. Buku-buku tersebut ialah Yang Indah Belum Menjelma Lagi oleh Ayi Kwei Armah, Rumah Melayu Tradisi karya bersama Abdul Halim Nasir dan Wan Hashim Wan Teh, Belahan Mimpi oleh Ali Jusoh, Keluarga Gerilya oleh Pramoedya Ananta Toer, Pewaris oleh Rahimidin Zahari, Beruk oleh Azizi Haji Abdullah, Cinta Fansuri oleh A. Samad Said, Tikus Rahmat oleh Hassan Ibrahim, Si Lemang Batu oleh Taha Abdul Kadir & sebuah buku yang sudah bertahun-tahun saya cari, gembira sangat-sangat saya apabila terjumpa di kedai buku lama di Lebuh Chulia itu - Gadis Pantai buah tangan novelis agung Nusantara, Pramaoedya Ananta Toer.

Setelah beberapa hari Dahri kembali ke Kuala Lumpur, saya belikan juga naskhah Madu Dalam Saringan oleh Kamala Markandaya di Kedai Buku Mahasiswa dengan harga RM10.80 setelah diskaun 10 peratus. Buku itu telah dibeli Dahri ketika dia mengunjungi saya tempoh hari. Dia terpaut dengan buku itu, bila saya katakan ianya ada disebut dalam novel panjang dan terbaru Dr Fatimah Busu - The Missing Piece (Bahagian 2). Kemudiannya, saya pun ikut membelinya juga.

Untuk bulan April ini juga, tapi saya sudah lupa tarikhnya; tiba ke tangan saya dengan pos ekspres sebuah buku puisi terbaru karya Nimoiz TY berjudul Jalan Baru yang menghimpunkan 100 buah puisi penyair muda yang telah dua tahun berturut-turut mendapat gelar Penyair Siber ini iaitu pada tahun 2003 dan 2004. Saya sedang berdikit-dikit menelaahnya, menelusuri dengan penuh rasa seni ke dalam roh puisi anak muda yang senegeri dengan saya ini.

Terakhir, sampai tiba pagi buta sekarang ini, saya sekali lagi tidak dapat menahan nafsu untuk memiliki dua buah buku, yang saya lihat dijual di Kedai Buku Popular Kompleks Bukit Jambul tidak berapa jauh dari kampus saya. Kali ini saya bayarkan untuk Cik Kak manis yang bertugas di kaunter untuk naskhah Membina Imaginasi Cemerlang buah tangan Dr HM Tuah Iskandar Al-Haj dan Berguru Pada Binatang yang merupakan sebuah anekdot-anekdot kecil karya Baha Zain.

Siang nanti, saya telah tekad di dalam hati untuk memiliki La Tahzan yang telah sekian lama saya idam-idamkan di Kedai Mahasiswa di kampus saya. Saya tetap berdegil untuk memiliki edisi kulit keras yang berharga RM49. Esok, saya pasti akan menikmatinya sungguh-sungguh kerana sudah lama benar ingin menelaahnya.

Siang esok, genaplah 22 buah buku yang saya miliki untuk dua bulan terakhir ini. Itu belum dikira bahan-bahan bacaan lain seperti majalah dan akhbar. Saya perturunkan semua senarai buku yang saya beli, bukan apa-apa. Paling tidak pun, buat adik-adik atau siapa saja yang masih belum gila membaca menatap catatan ini; akan menyedari bahawa betapa nikmatnya membaca, seperti mana yang telah saya sedari dan nikmati. Bukankah ayat pertama yang diturunkan Allah pun, menyuruh kita membaca? Maka tidak salah saya kira, untuk saya menulis tentang buku pada kemaskini kali ini.

Kemaskini terbaru ini juga buat Mohd Dahri Zakaria yang pernah merungut dan mengirim sms kalau dia membuka blog saya yang lama tak diup date. Dan, sememangnya catatan ini untuk anda semua yang tidak jemu-jemu membaca tulisan saya. Ketahuilah bahawa sesungguhnya, betapa nikmat dan manisnya membaca.


Salman Sulaiman
Siber Kafe I Caf'e,
Bawah Bukit Gambir,
Kampus Pulau Mutiara.
2.01 pagi, 27 April 2006 [Khamis].
Bersamaan 28 Rabi'ul Awal 1427 H.

2 comments:

Fils Hafizah said...

Tak mengundang anonymous, ya?
ah, irinya membaca blog sdr.
Kerajinan itu berapakah harganya?
Saya punya idea, saban waktu menyesak otak..terperap menanti letusan maha dahsyat.

hmm...masih tentang kampus.
Minta tolong, kalau saudara rajin, lintaskan untuk saya bangunan2 di canselori mengadap laut. Macam terbau manisnya udara di sana.

tolong, ya....

lutfi said...

buku adalah perempuan cantik, perempuan hodoh. kita memang nak mengenali mereka, masuk ke dalam hati mereka, tak kira sehodoh atau secantik mana...ketagih...