Thursday, April 13, 2006

Untuk dia yang mengunjungi gua pertapaan saya di Pulau Mutiara

Hari itu 8 April 2006, jatuh pada hari sabtu. Saya menjemputnya di Terminal Bas Ekspres Sungai Nibong yang tidak begitu jauh dari kampus saya di Pulau Mutiara malam itu. Saat azan maghrib sudah pun bergema, dia tiba dengan bas Kejora yang dinaikinya di Kajang kira-kira jam satu lebih tengah hari itu. Segera saya boncengkan dia ke kampus.

Tengah malamnya, sehabis acara, sehabis bertemu teman lamanya dan sehabis kami menjamu selera di gerai senget [atau kami panggil juga gerai Mek Yah] di luar kampus - di bilik saya, dia keluarkan 6 naskhah akhbar yang dibelinya di Kajang sebelum menaiki bas ke mari. Terkejut juga saya dibuatnya. Sampai 6 naskhah surat khabar yang dibelinya, untuk hilangkan bosan di atas bas katanya. Dan malam itu saya tak tidur sampai ke subuh, dek kerana 6 naskhah akhbar yang dibawanya. Saya belek semuanya & saya baca mana yang patut dibaca.

Kawan saya yang seorang ini, saya kira memang layak dia jadi wartawan di esastera. Apa tidaknya, untuk hari itu saja dia berhabis banyak juga belanja membeli Kosmo, Harian Metro, Mingguan Warta Perdana, Bacaria, Utusan Malaysia & Berita Harian. Enam naskhah akhbar inilah yang membuatkan saya tidak lena sampai ke pagi. Saya tahu sangat perangai sahabat saya yang seorang ini, memang dia tidak pernah lokek dan berkira untuk membeli bahan bacaan, terutama akhbar.

Dia datang kali ini, selepas saya pujuk melalui sms & dia bersetuju akhirnya untuk membuat kunjungan tidak rasminya ke gua pertapaan akhir saya di kampus Pulau Mutiara. Kawan saya yang seorang ini memang selalu saja tampil segak bergaya jika ke mana-mana - dengan kaca mata, seluar hitam yang licin, berkemeja & berkasut hitam berkilat kelekup-kelekap. Dan, tidak lupa beg berisi kamera. Kan dah saya kata, dia wartawan esastera sekaligus juru kamera.

Jenuh membelek lembar-lembar akhbar yang dibawanya, ketika jam sudah lebih dua pagi - saya boncengkan dia ke kedai mamak di luar kampus. Kami menjamu selera di pagi buta dengan secawan teh tarik & sebiji kuih pau seorang. Kami tak lama berbicara kerana hari nak hujan.

Esoknya, 9 April 2006, hari ahad - kami makan tengah hari berdua di kafe di asrama saya, kafe Mak Teh namanya. Berkali-kali dia menggeleng kepala dengan harga makanan yang begitu murah. Saya katakan kepadanya, "Makanan di kafe ini, adalah paling murah di kampus ini berbanding kafe-kafe di asrama lain." Saya memberitahu bahawa saya selalu & banyak kali juga sekadar berhabis RM 2 untuk belanja makan setiap hari - RM 1 untuk makan tengah hari & RM 1 untuk makan malam. Lagilah terkejut dia dibuatnya.

Kami ke kedai runcit di luar kampus membeli akhbar mingguan setelah gagal mendapatkan akhbar di kedai 24 jam di dalam kampus. Biasalah, hari ahad adalah hari akhbar bagi manusia macam kami ini. Saya belikan dua naskhah dan dia beli juga dua naskhah yang berbeza. Makanya, kami ada 4 naskhah akhbar yang berbeza untuk dibaca.

Saya turutkan permintaannya yang ingin mencari buku di Bazar Chowrasta dekat KOMTAR. Saya boncengkan dia di belakang saya dengan Honda EX5 model tahun 1998. Malamnya, kami keluar makan di gerai bawah pokok mempelam di kawasan luar kampus saya & sambil dia berborak mesra dengan dua teman lamanya yang juga merupakan senior saya di kampus. Malam itu, setelah kembali ke bilik saya - kami tidak lagi keluar minum teh tarik di kedai mamak seperti malam sebelumnya. Cuma, saya kacaukan untuknya secawan besar milo & kami makan dengan beberapa keping roti High 5.

Hari terakhir dia di kampus saya, sekali lagi dia minta saya bawakan dia ke Bazar Chowrasta membeli buku. Saya turutkan juga, penyakit gila bukunya itu kerana memang kami ini satu kepala, sama-sama gila membaca. Kalau dah gila membaca, tentu saja gila membeli buku juga. Seingat saya, berbelas buah buku juga yang dia angkut pulang ke Kajang setelah habis menemui saya di Pulau Mutiara.

Selama dua hari + dua malam setengah dia mengunjungi gua pertapaan saya di Pulau Mutiara, terlalu banyak yang kami bicarakan. Terlalu banyak yang kami bebelkan bersama. Katanya, berbual dengan saya selalu saja menambahkan ilham yang berbagai-bagai di kepalanya. Dan memang dia suka.

Hatta, ketika menghantarnya pulang pada 11 April 2006, hampir-hampir jam 12.30 pagi - saat-saat kakinya sudah mahu naik ke atas bas untuk kembali ke Kajang, masih tidak habis-habis juga saya mahu berbicara & berkata-kata. Saya pulang berseorangan, setelah saya tinggalkan dia di atas bas Kejora yang masih belum bergerak-gerak juga, walau waktu itu dah lebih 12.30 pagi.

Dia, Mohd Dahri Zakaria - antara salah seorang sahabat yang masih belum kawin-kawin lagi, yang masih boleh menemani 'ngembara saya ke hutan kata & ke dunia sastera setelah saya ditinggalkan beberapa teman yang lain yang sudah berkahwin. Nanti, setahu saya; habis tahun ini, dia pun bakal dinikahi sunti - tidak ada lagilah teman yang bakal menemani saya menekuni puisi.

Terima kasih Dahri, kerana sudi ke mari - menjengah gua pertapaanku menetaskan puisi. Jangan serik untuk datang lagi.



Salman Sulaiman
Siber Kafe KBM,
Sungai Dua, Minden,
Pulau Mutiara.
7.07 malam, 13 April 2006 [khamis].
Bersamaan 14 Rabi'ul Awal 1427 H.

1 comment:

Jimadie Shah Othman said...

Salman, mengembara sorang-sorang lagi syok. Cuba try test dulu.