Thursday, May 01, 2008

Penulis muda yang seorang ini!


Penulis muda yang seorang ini lain, memang lain. Pertama kali bertemu dengannya ialah ketika saya ditugaskan mengasuh anak-anak sastera pada Bengkel Penulisan Hujung Minggu (BPHM) anjuran DBP Wilayah Timur dengan kerjasama Persatuan Penulis Kelantan (PPK) yang diadakan selama 3 hari 2 malam di Sudara Beach Resort, Telong, Bachok pada 29 Februari hingga 2 Mac 2008 yang lalu.

Yang lebih merapatkan perkenalan kami ialah apabila dia turut menjadi salah seorang ahli kumpulan di bawah asuhan saya – kumpulan 2 – untuk sesi Latihan Dalam Kumpulan (LDK) dan beberapa sesi latihan untuk persembahan akhir. Mengikut jadual asal bengkel, saya ditugaskan supaya bercakap tentang puisi selama lebih kurang dua jam pada sebelah petang hari kedua BPHM. Tapi kemudiannya saya ditukarkan supaya berbicara tentang cerpen dari pagi selepas minum sampailah menjelang tengah hari, menggantikan tempat Abdul Hadi Yusoff yang terpaksa keluar ke Kota Bharu tengah hari itu. Dan beliau pula akan bertukar ke sesi LDK puisi pada sebelah petang.

Sesudah minum pagi hari kedua itu, saya mengajak anak-anak kumpulan 2 yang seramai 9 orang itu ke tepi pantai. Saya mahu berbicara santai tentang cerpen dan mahu anak-anak itu penuh tenang dan damai mendengarnya, sekali gus menerimanya sebagai sekadar sedikit perkongsian ilmu dan pengalaman.

Penulis muda ini tidak banyak ketawa seperti teman-teman sekumpulannya yang lain. Ketika saya berbuih berbicara, dia sangat tekun mendengarnya. Saya melihat seperti hampir berkerut keningnya. Diam khusyuk dia menelaah kata-kata saya. Sungguh jauh dia berfikir dan meneliti. Saya melihat dia memang bukan seperti anak-anak peserta yang lain. Pemikiran dan penelaahannya jauh mendahului usia mudanya. Dia juga menyuarakan soalan yang menarik bila bertanya.

Dia, penulis muda yang saya maksudkan ialah Nik Azri atau Tuah Sujana. Terkejut saya bila mula membelek naskhah Dewan Sastera Mei semalam, rupa-rupanya Tuah Sujana itu dirinya. Saya mati-mati ingatkan dia menggunakan nama Nik Azri sahaja dan tidak menggunakan nama pena yang lain.

Kenapa saya katakan penulis muda yang seorang ini begitu istimewa dan lain dari yang lain? Editor Dewan Sastera sendiri pernah mengakui bahawa cerpennya yang berjudul Cinta Senafas Angsa yang pernah tersiar dalam Sisipan Tunas Cipta di majalah Dewan Sastera itu sebenarnya layak disiarkan dalam ruangan cerpen Dewan Sastera bukan Sisipan Tunas Cipta. Wow! Pengiktirafan yang sangat berprestij saya kira, kerana ianya datang daripada seorang editor majalah utama sastera negara – di mana setahu saya sangat payah untuk penulis-penulis baru mendapat siaran karyanya dalam Dewan Sastera (DS), bukan sekadar di Sisipan TC.

Macam mana tidak istimewa kalau tulisannya mendapat fokus yang sangat hebat dalam kolum Alumni MPR DS bulan ini. Telaah saja 10 buah puisinya yang tersiar. Catatan proses kreatifnya sampai 6 halaman. Manakala disertakan dengan cerpen juga. Mengikut penelitian saya sebelum ini, alumni MPR yang difokuskan pada tiap-tiap bulan itu, jika disiarkan sejumlah puisi tidak disiarkan cerpen. Jika disiarkan cerpen tidak disiarkan puisi. Dan tidak pernah catatan untuk kolum alumni MPR sampai sepanjang 6 halaman. Tetapi sangat berbeza dengan Nik Azri. Dengan ilmu dan kematangannya dia mendapat penghargaan dan tempat yang begitu istimewa di dalam ruang sastera Malaysia. Tahniah Dik!

Bacalah sendiri tentang dirinya dan karya-karyanya dalam Dewan Sastera bulan ini. Saya tidak mahu melebih-lebih memuji manusia kerana boleh menyebabkan manusia itu lalai dan leka, tetapi Nik Azri (Tuah Sujana) memang berbeza dan saya tahu jika dia terus mengasah pena, sungguh – dia pasti akan berjaya sebagai penulis berwibawa. Saya menunggu itu!



Salman Sulaiman
Teratak Seni, Machang.
12.08 tengah hari.
1 Mei 2008, Khamis.
24 Rabiulakhir 1429 H.

1 comment:

RMN said...

Assalamualikum... salam singgah. Pernahkah kita berjumpa. Seperti familiar saja. Salam perkenalan sdra.

Rozlan Mohamed Noor