Monday, January 22, 2007

Aku Berhak Berasa Kecewa

Aku berhak berasa kecewa kerana bukuku hanya sebuah sahaja yang laku di Pesta Buku Machang, awal Januari lalu walaupun aku tinggal 20 buah semuanya. Iaitu 10 buah Sebelum Menjadi Penakut dan 10 buah 'Ngembara ke Utopia Republik Cinta Sesudah Letih Menjadi Lelaki (bersama Jimadie). Walhal pesta buku itu berlangsung hampir 2 minggu. Aku mula tinggal 20 buah buku itu pada 2 Januari 2007 dan pesta buku itu berakhir pada 13 Januari. Padahal - Amir, sahabat yang baru saja kukenal; anak pintar yang baik hati itu - telah tuliskan iklan promosi 2 buah bukuku itu dan letakkan atas meja, dekat buku-bukuku yang mahu dijual itu. Dia tulis besar-besar dan cantik-cantik lagi kertas promosi itu. Tapi, yang peliknya; seramai-ramai orang Machang yang hadir ke pesta buku itu tak nampak ke apa yang Amir tulis itu?

Semua 20 buah bukuku itu diletakkan di kaunter bayaran, takkan mereka tak nampak kertas iklan yang terpampang berdekatan 20 buah bukuku itu. Sebuah yang laku itu pun, Amirlah yang beli. Kalau dia tak beli, memang satu pun tak lakulah nampaknya. Di hari akhir pesta buku, bos yang menganjurkan pesta buku itu terkejut sekali setelah dia tahu sebuah saja bukuku yang laku. "Allahhu Akbar," dia bertakbir perlahan, sedih campur terkejut setelah kuberitahu hanya sebuah bukuku yang laku.

Aku berhak berasa kecewa kerana di Machang tak ada pun perpustakaan. Kalau tidak, senanglah aku nak mencari bahan rujukan dan senang juga nak meminjam buku-buku kegemaran. Di Kuala Krai ada perpustakaan awam. Di Pasir Puteh pun ada. Tapi, banyak kali juga aku bertanya di dalam hati, "Kenapa di Machang tak ada perpustakaan?" Aku pun menjadi tersangat hairan. Padahal di Machang ada UiTM, sebuah IPTA yang begitu dikenali dan memuatkan insan-insan yang berpendidikan tinggi. Walhal, aku sendiri sudah kemukakan keinginan untuk melihat perkhidmatan perpustakaan di Kelantan menjadi bagus dan baik seperti di Terengganu kepada Dato' Menteri Besar Kelantan sendiri di sebuah majlis makan malam MB bersama wartawan, budayawan dan penulis di Hotel Perdana 2, 3 tahun yang lalu.

Aku berhak berasa kecewa dan lebih kecewa setelah masalah ketiadaan perpustakaan di Machang ini telah aku tuliskan dalam sebuah artikel dan aku hantar ke Sinar Harian di awal penerbitannya dulu, tapi tak tersiar. Dan aku sedang berkira-kira untuk menulis surat kepada Ahli Parlimen Machang sendiri, melalui Pusat Khidmat Rakyatnya yang ada di pekan Machang supaya dibincangkan dan dipertimbangkan sebuah perpustakaan awam di daerah kami. Sebab penantian ini sudah lama sekali aku harapkan menjadi kenyataan. Aku hanya mahu minta sebuah perpustakaan, ya, sebuah perpustakaan.

Aku berhak berasa kecewa kerana banyak kali buku yang kuinginkan gagal aku temui di Machang. Di awal-awal buku itu terbit, aku pergi melihat sendiri di dua kedai buku yang kutahu mengedarkan buku dari syarikat penerbitan yang kucari, aku meninjau-ninjau di rak-raknya dan bertanya pula kepada petugas-petugasnya, tak ada. Katanya, "Di situ sajalah, kalau tak ada di situ, tak adalah." Aku datang lagi selang beberapa hari kemudian, kalau-kalau buku yang kucari itu lambat sampai. Juga tak ada, menyebabkan aku tak mahu lagi pergi tanya di lain kali, sebab aku tahu dia akan bagi jawapan yang sama; tak ada. Aku tahu, kalau aku naik bas ke Kota Bharu untuk mencari buku itu pun, belum tentu ada. Padahal, dalam kedai yang aku cari memang banyak buku-buku dari syarikat penerbitan itu, tapi kenapa pula buku yang aku nak tak ada?

Sebagai manusia, aku berhak berasa kecewa.



Salman Sulaiman
Teratak Seni, Machang.
11.52 pagi, 22 Januari 2007.
Isnin, 3 Muharam 1428 H.

2 comments:

AuRuM said...

perpustakaan awam di Kuala Krai... mcm x ada!!

SitiFatimah said...

Mungkin anda boleh saja menjadi ahli perpustakaan di UiTM itu sendiri. Pasti ada satu perpustakaan di dalam kampus itu sendiri. Saya pasti.