Friday, September 01, 2006

Mengasuh bakat-bakat baru di Akademi Sastera Siber 2006

Khamis, 24 Ogos 2006 - Jam di tangan saya baru dua tiga minit melepasi jam 5 petang khamis itu ketika bas cepat yang saya naiki mula menyusur keluar meninggalkan stesen bas Machang, ke Kota Bharu. Setelah turun dari bas dan beberapa ketika berjalan kaki, saya tiba di bilik 207 Hotel Perdana, Kota Bharu hampir jam 7 malam. Ode [Or_there] menyambut saya di pintu bilik dan katanya, Dahrie ke rumah Fahd Razy di Pengkalan Chepa; makan kenduri. Memang hari itu adalah hari bahagia Fahd Razy yang baru saja melangsungkan perkahwinan. Tahniah dan selamat pengantin baru saya ucapkan kepada teman sebilik MPR 2000 saya ini. Moga Fahd Razy hidup bahagia dunia akhirat dengan redha Allah bersama isteri tercinta.

Malamnya, jam 9 lebih kami memulakan sesi pertemuan tertutup esastera Timur yang pada awalnya dirancangkan di rumah Anbakri, tetapi kerana jumlah kami yang agak ramai; sesi perjumpaan, baca puisi dan taklimat urus setia dan fasilitator itu kami adakan di Hotel Perdana sahaja. Pertemuan Tertutup Esastera Timur malam itu dihadiri oleh 16 orang ahli - Anbakri, Ramy, Ruzaini [isteri Ramy], Ana Suraya [isteri Anbakri], Nimoiz TY, Manz, Salman Sulaiman, Redzuan Abdullah, Zulfiqar, Zanazanzaly, Rozais Al-Anamy, Fiezanur, Hani Hamsyari, Ilhami, Dahrie dan Dr Irwan. Ikut serta, adik Zanazanzaly yang katanya baru berjinak-jinak dengan dunia sastera - Nani.

Setiap ahli terlebih dahulu memperkenalkan diri dan tugas selaku ketua esastera Timur secara automatik diserahkan kepada Anbakri yang lebih senior. Kemudian, setiap dari kami diminta mendeklamasikan puisi. Ini sekadar 'pemanas enjin' kepada semua urus setia dan fasilitator yang akan bertugas dan menjadi tenaga pengajar Akademi Sastera Siber esoknya. Sampai giliran saya, saya memilih membaca Cintaku Tertinggal Di Halaman (1) & (2) yang termuat dalam buku saya yang lama, Pemain Bahasa. Setelah ramai juga ahli-ahli lain yang memilih untuk membaca naskhah puisi yang sedikit berjenaka, maka saya beralih kepada nada yang lebih syahdu dengan puisi saya yang berkisah tentang halaman anak-anak berkejaran, halaman sewaktu kecil yang selalu saya rindui.

Kami mendapat hadiah istimewa dari esastera berupa senaskhah buku catatan dan majalah Sastera.net. Selesai menyediakan keperluan peserta yang berjumlah 101 orang dari beberapa buah sekolah yang terpilih di sekitar bandar Kota Bharu, kami ke Dataran Usahawan yang tidak jauh dari Hotel Perdana. Sidang santai sambil minum-minum ini, hanya dihadiri oleh ahli lelaki tidak termasuk Anbakri dan Dr Irwan. Dari jauh, saya nampak kelibat Rosli K Matari, Aziz Mohd Nor, Dr Mohamad Daud Mohamad bersama seorang lagi teman sudah ada di salah satu meja makan di Dataran Usahawan. Saya duduk di tengah-tengah antara Rosli dan Aziz. Lama juga saya mendengar bicara Mohamad Daud yang rupa-rupanya, termasuk apa yang beliau mahu sampaikan kepada peserta Akademi kami esok hari.

Tak lama kemudian, datang pula Sutung Umar RS bersama Rahimidin Zahari. Lama juga saya mendengar mereka berceloteh. Kira-kira jam 3 pagi juga baru kami mula beredar meninggalkan Dataran Usahawan. Saya kembali ke bilik 207 di Hotel Perdana setelah teman-teman lain sudah agak lama berdengkur.


Jumaat, 25 Ogos 2006 - Kali ini saya ditugaskan menjadi pengacara majlis yang menjadi pembuka majlis Akademi Sastera Siber pada pagi itu. Saya menjemput Dahrie untuk memulakan majlis dengan sedikit ucapan alu-aluan. Kemudian, Dr Irwan memulakan sesi pengajian di akademi dengan kertas kerja beliau yang pertama, Ciri, Perkembangan, dan Penyiaran Karya Siber di Malaysia. Dr Irwan berbicara buat beberapa ketika sebelum majlis pagi itu saya ambil semula dan saya persilakan anak-anak peserta menjamah makanan yang tersedia sebelum sesi pagi itu disambung semula dengan sesi seterusnya.

Sesi seterusnya, saya persilakan Fiezanur sebagai pengendali bersama Dr Mohamad Daud Mohamad selaku pembentang kertas kerja. Dr Mohamad Daud berbicara tentang peranan dan sumbangan DBP dalam membangunkan sastera siber dengan kertas kerjanya yang berjudul DBP dan Sastera Siber. Terlalu banyak yang mahu disampaikan oleh Dr Mohamad Daud dalam masa yang singkat yang diberikan kepada beliau. Antara inti kata-kata beliau tentu saja tentang pentingnya kajian yang terperinci dan mendalam perlu dilakukan untuk melahirkan sesebuah karya. Ini dilakukan dengan sungguh-sungguh oleh penulis Barat ketika ingin menghasilkan karya-karya besar mereka.

Terima kasih saya ucapkan buat mereka berdua sebelum saya mempersilakan kembali Dr Irwan ke hadapan semula, berbengkel bersama para peserta tentang cara-cara berkarya di alam siber, di laman esastera tentunya. Dr Irwan meneruskan Bengkel Penulisan Puisi Siber dengan bantuan skrin besar di atas pentas. Puisi-puisi yang tersiar di laman esastera turut dipaparkan buat santapan anak-anak Akademi Sastera Siber 2006.

Tengah hari itu saya berpacu dengan kereta Anbakri yang dipandu Dahrie bersama Dr Irwan, Afifi dan Naimisa ke Masjid Muhammadi bersolat jumaat. Rupa-rupanya anak muda yang duduk di sebelah saya di dalam kereta tengah hari itulah yang bergelar Juara ASS 1 pada malamnya. Kami tidak banyak bicara di dalam kereta, dengan udara yang panas membahang di luar.

Petangnya, sesudah makan tengah hari dengan sebungkus nasi yang sudah lama tersedia, saya memulakan sesi petang itu dengan menjemput Mohd Dahri Zakaria untuk berbicara tentang asas deklamasi sajak. Dahrie memberikan beberapa petua penting untuk menjadi seorang deklamator buat semua peserta. Dahrie, macam biasalah, memulakan sesinya petang itu dengan bacaan mantera seperti selalu-selalu juga. Saya akhiri tugas saya sebagai pengacara petang itu juga dengan sedikit mantera buka panggung dan saya katakan lebih kurang begini, "Itulah Mohd Dahri Zakaria, beliau selalu memulakan deklamasinya dengan bacaan mantera." Dan saya menutup kerja saya sebagai pengacara majlis hari itu dengan meminjamkan sebuah puisi Dahrie yang berjudul Penderhakaan, pendek saja, sekadar sepatah kata;

"Cis !"

Habislah tugas saya sebagai pengacara hari itu, sekian terima kasih & anak-anak itu menepuk campur pula dengan ketawa hairan, aik dah habis !

Kini, tiba pula masa anak-anak Akademi Sastera Siber 2006 memulakan pengajian mereka di akademi sehari anjuran esastera dengan lapan orang tenaga pengajar - W. Mohd Ashraf W. Mohamed, Ruzaini Che Harun, Salman Sulaiman, Rozais Al-Anamy, Zanazanzaly, Nimoiz TY, Fahd Razy & Ilhami. Terasa cepat benar masa yang diberikan kepada saya untuk mengajar anak-anak itu tentang deklamasi puisi. Menjadi deklamator bukan boleh dipelajari sekadar dua tiga jam. Saya sendiri menghadiri kursus deklamasi, selalunya paling tidak pun selama tiga hari dua malam. Mana nak cerita pengalaman, mana nak ajar vokal dan sebutan, mana nak beritahu tentang penghayatan, nak ajar seorang-seorang lagi, nak uji kebolehan lagi, nak test suara lagi, nak pilih yang nak buat persembahan lagi, nak layan setiap soalan anak-anak ini yang macam-macam [ya lah, mana tidaknya kalau yang seorang tu, "Cikgu, cikgu... " dan yang lain pula, "Cikgu, cikgu..." dan yang lain lagi, tiba-tiba "Cikgu, cikgu..."], nak itu nak ini. Ya Allah, dua tiga jam terasa terlalu cepat.

Sehabis masa mengajar yang begitu pantas itu berlalu, anak-anak itu direhatkan seketika sebelum perlu memulakan persembahan masing-masing kemudiannya dalam persembahan puisi prelud yang dijurikan oleh Dr Irwan, Anbakri dan Dahrie. Acara ini dihoskan oleh Nimoiz TY yang saya dengar malam sebelumnya beliau mengatakan malu dan gugup, tapi saya tahu memang pensyarah Politeknik Mukah ini memang selalu begitu bila disuruh jadi pengacara atau moderator, walhal dia rupanya cukup berbakat sebagai pengacara.

Kalau dah Nimoiz dapat microfon, tahu-tahu sajalah. Macam-macam yang dicelotehkan sebagai pengacara. Maklumlah, microfon itu dia yang punya. Ada ketika dia menjerit, "Ahhhhhh !" dengan badan yang mengadap ke belakang pentas, habis. Itu saja puisinya. Puisi lain pula dibaca sambil menyorok di belakang tempat berucap, katanya, nnusuk, malu. Riuh sungguh sesi persembahan prelud anak-anak akademi petang itu dengan gelagat pengacara kami yang macem-macem [baca dengan pelat Indon] ini. Tambah pula, Nimoiz juga selaku deklamator jemputan untuk sesi itu, dicampur saya dan Dahrie.

Untuk petang itu, saya deklamasikan Tok Janggut karya Rahimidin Zahari. Tapi saya masih juga tak habis-habis diusik oleh teman-teman esastera dan anak-anak peserta dengan kalimah Cis ! itu juga. Sampai mencecah maghrib juga barulah sesi kami petang itu selesai. Hampir jam 9, malamnya saya melangkah ke Dewan Bunga Tanjung semula bersama Amir Mukhriz untuk sesi kemuncak kami di Akademi Sastera Siber 1 [ASS 1] dalam acara persembahan akhir para peserta dan beberapa orang deklamator jemputan yang terdiri daripada Ahkarim, Mustaffa Jusoh, Anbakri, Airmas_SZ, Abdul Hadi Yusoff, Dr Irwan Abu Bakar, YB Patah Haji Mahmood dan diakhiri dengan jemputan paling istimewa, Bapak Sasterawan Negara Datuk A Samad Said. Pak Samad pun nampak bersemangat malam itu melihat persembahan anak-anak yang bukan calang-calang dan beliau membacakan dua buah puisi dari antologi terbaru yang menghimpunkan semua puisi beliau.

Sementara yang menjaga meja jualan di luar dewan ialah Fiezanur dan Hani Hamsyari. Selain cik adik yang berdua ini, kami dibantu tiga orang urus setia lagi iaitu Redzuan Abdullah, Or_there dan Zulfiqar. Setiausahanya tentu saja Dahrie. Pengetuanya siapa lagi kalau bukan Dr Irwan Abu Bakar selaku pengerusi esastera. Dengan gabungan tenaga kerja inilah, kami menjayakan Akademi Sastera Siber 2006 dengan tajaan Dewan Bahasa dan Pustaka dan juga Kerajaan Negeri Kelantan Darul Naim. Terima kasih ya, banyak-banyak.

Juara Akademi Sastera Siber 1, tentu saja anak muda yang duduk di sebelah saya di dalam kereta ketika ke Masjid Muhammadi siang tadi - Afifi. Ketika mula-mula mendengar deklamasi adik yang baru tingkatan empat ini, saya terus kata, "Juara, nombor satu". Tahniah ya Afifi, siap masuk berita di Sinar Harian lagi, iaitu pada isnin berikutnya. Selesai menyimpan dan mengemas itu-ini, kami sekali lagi ke Medan Usahawan makan sup gear box. Kali ini pengetua yang belanja, Dr Irwan bayarkan semuanya. Agak-agak jam tiga pagi juga baru kami beransur ke Hotel Perdana semula. Memang perjalanan kami tak boleh pause, tentu ada saja yang nak dibualkan. Di depan pintu sisi hotel, kami terhenti lagi - sambung bicara lagi. Ilhami, memang banyak benar celotehnya. Jam 3.20 pagi barulah kami benar-benar berpisah, kembali ke bilik mengulik lena. Di bilik, saya sempat belikan Larung karya Ayu Utami dengan Dahrie, RM 22 dan sebelum ke Medan Usahawan lagi saya sudah dapatkan senaskhah Al-Andalus Menangis dari Fahd Razy selaku penyelenggara antologi itu dengan harga RM18.

Sabtu, 26 Ogos 2006 - Sesudah bersiap dan mengacau secawan kopi serta menghirupnya sambil menelaah Berita Harian percuma yang disedia oleh pihak hotel, jam 10.56 pagi - saya melangkah keluar dari perkarangan Hotel Perdana meninggalkan bilik 207 yang penuh kenangan. Saya tinggalkan Ode dan Dahrie yang masih ada di dalamnya. Saya pasti, nanti, saya akan melangkah lagi ke mari, ke program sastera yang lain pula. Kenangan bersama kalian, tentunya manis-manis saja untuk dikenang.

Anbakri dengan bicara gaya orang seberang, Jawa. Ana Suraya dengan khabar terbaru tentang little_tulip. Redzuan, yang pakai gelaran SET KITO. Rozais tentu saja dengan bicaranya yang kadang-kadang laser. Zana yang boleh tahan juga. Dahrie yang suka baca mantera. Ramy yang tak habis-habis dengan ketawa. Dr Irwan dengan gaya seorang pengetua. Ruzaini dengan senyumnya, di sebelah cik abangnya. Ilhami yang tahu-tahu saja, memang banyak bicara - tukang tepuk pun dia juga. Saya, masih macam biasa juga. Amir Mukhriz, sibuk dengan selang-seli kerja pulak dia. Hani Hamsyari yang tak percaya umur saya. Nimoiz yang memang pantang jumpa mic, nak dipulunnya. Siapa lagi ya? Fahd Razy yang masih merendah diri macam selalu juga. Fiezanur, ooooo, inilah dia rupanya. Zulfiqar, laaaaa, oghe Mache ruponyo. Naimisa, yang memang bagus la awak ni, jauh pun sudi ke mari. Afifi, dik, awak ni memang hebat sekali. Airmas memang tak boleh lari dengan lagu puisi. Murni, bakat awak memang boleh diasah lagi. Samihah, lagi banyak awak tanya lagi saya suka. Letih la saya nak sebut semua.

Buat semua yang menjayakan ASS 1, terima kasih tidak terhingga saya ucapkan. Tahniah buat yang menang dan yang tidak menang. Jangan lupa adik-adik ya, jadi ahli seumur hidup esastera.com dan kita jumpa di alam siber. Jumpa lagi dalam sidang esastera seterusnya di masa depan.




Salman Sulaiman
Teratak Seni,
Padang Raja, Machang.
[29, 30 & 1 Sept. 2006]
11.07 tengah hari, Jumaat.
8 Sya'aban 1427 H, 1 September 2006.

5 comments:

Hani said...

Saya menanti sambungannya. cepat sambung!!! :)

Salam perkenalan, walaupun pertemuan baru2 ni terlalu singkat.

-Hani Hamsyari-

http://www.e-komuniti.com/esasterawan/1.asp?uid=86 (laman saya di esasterawan)

mohamadkholid said...

semoga lestari salman - mendidik bakat-bakat baru

Amir Mukhriz said...

mana info pasal buku?

Naim said...

uhuks! tersebut nama saya tu...siap kata mmg bagus lagi. Kebetulan sebenarnya dlm perjalanan pulang ke Kuala berang. Apa pun, gembira sesekali berkumpul mcm itu.

dan sdra Salman mmg hebat juga sbg pendeklamator. Saya kagum.

-Naimisa-

sang_puteri said...

wah.. cemburunya ya pada sesiapa yang boleh pergi.. mengapa saya tidak tahu ya. mungkin dah lma tak bertamu di esastera. walhal sekarang saya tgh bertapa di terengganu...