Tuesday, September 06, 2005

Biarlah Tanpa Tempoyak Budu, Cukuplah Hanya Dengan Doa Ibu

Air yang mencurah-curah dari tangki yang bocor di bumbung asrama saya masih berbunyi seperti sebelumnya juga. Seperti sebelum cuti tempoh hari. Cumanya ditambah dengan riuh-rendah ketawa teman-teman dari bilik berdekatan. Menjelang tengah hari dan petang, kafetaria Mak Teh di asrama saya akan kembali sibuk seperti biasa. Yang membeli datang dari seluruh ceruk bumi Minden, maklum saja harga nasi dan lauk-pauk di sini paling murah berbanding desasiswa-desasiswa lain.

Itulah satu kelebihan asrama saya berbanding dengan asrama lain di bumi Minden. Tapi, petang tadi - untuk mengalih selera saya bersama teman sebilik berpacu ke desasiswa lain, sekadar untuk makan sepinggan nasi goreng ayam. Tidak salah rasanya sekali-sekala mengalih selera.

Bilik saya kembali diketuk orang. Asrama saya kembali riuh. Air hujan rahmat dari tangki yang bocor masih mencurah-curah juga. Cuti saya yang sembilan hari terpaksa dibatalkan atas permintaan pensyarah supaya hadir awal untuk satu program yang bakal diadakan di penghujung cuti. Tak sempatlah saya bertenggek di dahan rambutan atau berendoi di buaian selama tiga hari ada di teratak ibu.

Berseorangan di kampus saat teman-teman sedang bercuti sakan, agak 'mengesitkan' juga. Saya kembali berangkat ke Pulau Mutiara, setelah hanya dua malam di teratak ibu. Adik Su bekalkan saya dengan kredit percuma RM10 ke dalam telefon bimbit saya. Katanya, "Takpalah, tak payah bayar." Dan ibu beria-ia akan membekalkan sebotol tempoyak buat menambah selera saya ketika menjamu selera dengan gulai kari mamak di kampus. Sayangnya, ia tertinggal saat saya sudah berada di atas bas ke Utara.

Takpalah kalau yang lain tertinggal untuk saya bawakan sebagai bekal perjalanan ke kampus Minden. Cukuplah hanya dengan doa ikhlas ibu, buat saya meneruskan perjalanan panjang menempuh kehidupan yang tentunya jauh lebih panjang.

Kampus Minden yang sunyi saat-saat awal saya ke mari, kini - kembali riuh dengan hilai tawa teman-teman, sesak penuh di depan perpustakaan, barisan panjang membeli makanan di kafetaria Mak Teh, borak bising yang jenuh menunggu bas, dan bual panjang saat kembali bertemu teman kenalan.

Kalau tidak dengan doa ibu dan restu Ilahi, bagaimana mampu saya menempuh perjalanan panjang mengharung laut kehidupan. Biarlah tanpa tempoyak budu, buat bekal saya di pulau jauh - cukuplah hanya dengan doa restu seorang ibu.


Salman Sulaiman
Makson CC,
Sungai Dua, Minden.
11.14 malam - 6 September 2005, Selasa.

1 comment:

Fils Hafizah said...

Dulukan, saya pernah tertinggal disket paling berharga dalam hidup saya di tempat saudara mengemaskini blog yang saya baca kali ini. Bila saya kembali, penjaganya hanya angkat bahu. Saya macam nak meraung, itu bahan assignment saya yang due hantarnya lagi dua hari. Macam nak terjelepuk ke lantaipun ada. Tapi, hairannya saya masih mampu tersengih dan berlalu. Tak siapa tahu, di bilik - saya menekup muka di bantal, basah dek air mata.

Moral of the story: Sebelum tinggalkan CC, sila periksa barang berharga.(bukan dari nilai wang saja -tapi juga usaha).

Terkenang lagi...