Thursday, August 18, 2005

Mahu Ke Mana Ayah Pin?

Jauh sungguh lelaki ini tersesat. Wajahnya saja, sudah jelas menunjukkan kesesatannya, kata teman-teman saya. Apa tidaknya, kalau dia katakan dia menjadi wakil semua agama. Sampai air kakinya pun diminum orang.

Membaca beberapa siri wawancaranya pun, sudah memeningkan kepala saya. Beberapa siri wawancara di internet dan terbaru di majalah I edisi Ogos. Kata-katanya kadang-kadang sukar difahami. Akuinya lagi, dialah yang cipta agama Hindu. Wajahnya, masya-Allah, anda tengoklah sendiri - menggerunkan, keruh semacam saja. Katanya, wakil semua agama. Wakil semua agama?

Maha suci Allah, semacam ketakutan pada saya melihat wajahnya. Tolonglah, carikan dia sampai jumpa. Bacakan Al-Quran untuknya, moga-moga hidayah Allah meresap ke dalam jiwa dan hatinya. Ajarkan dia kalimah syahadah. Bawakan seorang yang arif daan bijaksana serta mulia di sisi Allah kepadanya, buat menerangkan kepadanya supaya kembali kepada syariat Allah. Biar dengan kebijaksanaan hamba Allah tadi, akan meresapkan cahaya hidayah Islam yang suci ke dalam hatinya.

Tolonglah, jangan biarkan dia tersesat lagi. Jangan biarkan ramai lagi manusia lain yang bakal disesatkannya. Tolonglah! Jangan tambah lagi ahli kabinet kerajaan langitnya. Kalau tak dapat tangkap dia, kerana kononnya dia ada kuasa ajaib. Bawakan seorang 'alim yang dapat menewaskan kuasanya itu. Tolonglah, tangkaplah dia untuk dipulihkan hatinya kepada Allah.

Kenapa dibiarkan sampai dah mengalahkan tempat peranginan 'kerajaan langit'nya itu? Kenapa sampai berpuluh-puluh tahun dibiarkan dia menyesatkan masyarakat kita? Sanggupkah kita melihat lebih ramai lagi yang 'sesat Barat' kerana kita biarkan dia menyebarkan ajaran karutnya? Saya sudah tak sanggup, tak sanggup. Tolong, carikan dia sampai dapat. Ajari dia kalimah syahadah dan bacakan al-Quran untuknya - biar kalimah Allah itu menyejukkan hatinya dan membuka pintu hatinya kembali kepada Islam.

Kalau perlu, untuk menarik dia kembali kepada kebenaran, bawakan seorang pendebat terbaik untuk berhujah dengan ketua 'kerajaan langit' ini. Katakan kepadanya bahawa Islamlah agama yang diredhai di sisi Allah. Tolong, jangan biarkan dia lepas bebas. Tolong. Saya sudah tak sanggup melihat ramai lagi yang bakal disesatkannya.

Jangan jadikan hal ini perkara remeh, yang hanya semacam 'hangat-hangat tahi ayam' saja. Bawalah dia kembali kepada kebenaran, carilah dia dengan semangat Islam yang suci, carilah dia kerana benar-benar ingin mengajak dia kembali kepada Tuhan yang Esa. Jangan nanti, bila cerita Ayah Pin dan kerajaan langitnya dah sejuk, usaha untuk membanteras ajaran sesat ini pun ikut sejuk juga.

Saya sudah tak sanggup melihat dia menyesatkan lebih ramai orang, tolonglah. Kasihanilah dia dan kasihanilah juga para pengikutnya dan kasihanilah juga orang yang bakal disesatkannya, janganlah kita terus 'sejuk' sehabis 'hangat-hangat tahi ayam' untuk memulihkan akidahnya. Tolonglah, demi kebenaran, kerana Allah - carikan dia sampai jumpa.

Dua tiga tahun lagi, saya ingin lihat Ayah Pin diwawancara dengan wajahnya yang penuh bercahaya dan berseri-seri dengan cahaya iman dan hidayah dari Tuhan. Ketika itu dia telah kembali kepada Tuhan - Allah. Demi Allah, demi agama Islam yang suci - carikan dia sampai jumpa! Kerana tanggungjawab ini terpikul atas bahu kita semua, tolong, carikan dia sampai jumpa.


Salman Sulaiman
Siber Kafe KBM,
Sungai Dua, Minden,
Pulau Mutiara.
9.47 malam - 18 Ogos 2005/Khamis.

1 comment:

Bukunota said...

kalau ikut undang2 islam, agaknya apa hukuman yg wajar ya?

rotan enam kali? denda rm2000?