Friday, October 30, 2009

Kau Memang Selalu Terlupa Dirimu Sebenarnya Siapa!


Kau memang selalu sangat terlupa dirimu sebenarnya siapa. Kau selalu tersalah membeza antara angan-angan dan cita-cita. Sehingga kau ingin memiliki apa yang bukan ditakdirkan untuk dirimu. Cita-citamu terlalu tinggi sehingga membuatkan kau terlupa tentang dirimu sendiri. Ya, kerap benar kau terlupa dirimu itu sebenarnya siapa sehinggakan apa yang hanya dikatakan angan-angan oleh orang lain, kau pula yang bersungguh-sungguh yang menjadikannya cita-cita. Bersungguh-sungguh kau mahu mendapatkannya, padahal kau sedang asyik benar terlupa bahawa kau seorang saja yang menganggapnya cita-cita. Tapi bagi orang lain ia hanya angan-angan semata. Maka, kau jugalah akhirnya yang tersayat-sayat luka dan parah kecewa.

Kau tak punya siapa untuk merawat hatimu yang teruk terluka. Ya, kau tak punya siapa. Kau hanya ada sebatang tubuh dirimu saja. Ya, yang kau ada hanyalah sebatang tubuhmu yang luka sahaja. Luka hatimu itu kau tanggunglah sendiri dan kau ubatlah sendiri kerana tiada siapa yang akan mempeduli. Ya, tiada siapa yang akan mempeduli. Dan tiada siapa yang akan mengerti dan memahami. Sakitnya hanya kau yang rasa seorang diri. Pedihnya tak terperi. Peritnya hanya Allah yang Maha Mengetahui.

Yang mampu kau lakukan hanyalah meneruskan tugas dan tanggungjawabmu seorang diri. Janganlah kau harapkan sesiapa lagi kerana ia hanya akan bakal melukakan hatimu nanti. Berjalan atau berlari, tanggungjawab ini memang wajib kau teruskan, mesti! Telah ditakdirkan Tuhan nasibmu begini. Apa-apa pun yang terjadi tetap mesti kau harungi, meskipun seorang diri. Biarlah tidak ditemani, biarlah tanpa siapa pun di sisi, biarlah walau seorang diri – segala sakit di hati dan pedih luka yang kau alami kau ubatlah sendiri. Tiada siapa yang akan mengerti, tiada siapa yang akan mengerti. Tiada siapa yang ikut mahu berkongsi sakit dan pedih di hati.

Ingat-ingatkanlah dirimu sendiri, berkali-kali – lagi dan lagi dan lagi dan lagi dan lagi dan lagi... Supaya kau tak terlupa diri. Supaya kau sentiasa sedar akan hakikat hidup ini. Kau hanyalah seorang manusia yang tak punya apa-apa. Ingat-ingatkanlah dirimu sendiri setiap hari, seribu kali, sejuta kali – setiap detik dan waktu berlari, setiap pagi dan tengah hari, setiap malam dan dini, di tengah terang atau sembunyi; bahawa kau hanyalah seorang laki-laki yang tak punya apa-apa lagi melainkan hanya dirimu sendiri.

Sedarlah sentiasa. Ingatlah sampai bila-bila. Jangan sampai terlupa dirimu itu siapa. Jangan pula kau terlupa, ingatlah dari semasa ke semasa – dirimu itu hanyalah seorang Salman. Supaya kau tidak lagi meminta yang bukan-bukan, supaya kau tidak lagi bertukar antara cita-cita dan angan-angan, supaya kau sentiasa pasrah untuk selalu berseorangan, supaya kau tabah dan sabar dengan segala dugaan Tuhan, supaya kau cekal menghadapi bertimpa-timpa ujian, supaya kau selalu reda ditakdirkan tak berteman, supaya kau tidak merasa sunyi walaupun tanpa kawan dan supaya kau benar-benar ingat bahawa kau masih ada Tuhan.

Ya, kau hanyalah seorang Salman – lelaki yang tak punya apa-apa di atas dunia ini. Memang patutlah barangkali kau dijauhi, memang wajarlah agaknya kau tidak ditemani, memang padanlah kau tidak disukai, memang eloklah gamaknya kau langsung tidak diingati, memang sudah tertulislah agaknya hatimu sentiasa menanggung sakit yang tak terperi malah tak siapa pula yang mahu mengerti dan memang sudah tersuratlah nasibmu begini di dunia ini. Kau menangis dan berhibalah seorang diri, tiada siapa pun yang akan peduli. Tiada siapa pun yang akan datang memujuk hati. Tiada siapa pun yang akan cuba memahami. Tiada siapa pun yang mampu mengerti. Janganlah kau berharapkan sesiapa lagi di atas dunia ini, jangan sekali-kali.

Peringatkanlah dirimu sendiri dalam setiap inci hidupmu nanti; setiap masa, setiap saat dan ketika, setiap waktu yang ada, di sepanjang hidup yang tak lama, ingat-ingatlah sentiasa supaya kau tidak sekali-kali terlupa bahawa – dirimu hanyalah seorang Salman!

Salman Sulaiman
Teratak Seni, Machang.
28 – 29 Oktober 2009.

2 comments:

Abu Faiq said...

Setiap ind. Muslm perlu sedar dia wajib terikat kpd jemaah - jaamtul Muslimin. Haram baginya bersikap menyendiri. Jika setiap ind. Muslim berpendirian begitu, apa erti sabda Nabi saw yg maksudnya: Sesiapa yang bangun pagi & tidak mengambil tahu akan agamanya, maka dia bukan darp. golongan kami. Sesiapa yg bangun pg & tak ambil tahu hal umat Islam, maka dia
bukan drp golongan mereka.

bfggds said...

Whether you seek out a pair of high heels for a prom or your wedding, Tods Shoes there is usually a huge selection of the most chic and sophisticated styles offered to you, helping you choose a pair of evening shoes to perfect your special occasion. Dress to impress in a fashionable pair of heels. From prom shoes to wedding shoes, Abercrombie & Fitch I believe there must be the perfect pair of evening shoes for you. From studs and buckles to glitter and animal print shoes, high heel shoes on sale store has it all. What are you waiting for? Franklin & Marshall The perfect pair of shoes await you at Lady-Shoes-Mall.com.