Monday, March 14, 2005

Kembara Ke Kebun Kata.....

Assalamualaikum, salam perkenalan penuh istimewa buat teman-teman penulis dan; peminat seni dan sastera. Semua teman-teman yang mengenali saya dan pembaca setia karya-karya saya. Kebosanan teman-teman yang melayari laman saya di cjb moga-moga akan terubat hendaknya dengan adanya laman dalam bentuk blog alternatif ini.
Memang, saya akui begitu bermasalah untuk mengemaskini laman tersebut. Perkembangan terbaru saya tentunya akan lebih terkini dan akrab dengan teman-teman yang lain dengan wujudnya laman weblog ini. Semalam di Kota Bharu, betul-betul di hadapan Hotel Ansar, berhampiran Pejabat Pas Kelantan. Seorang lelaki berjubah berserban dengan bungkusan kain di bahunya dari jauh memberi salam pada saya.Saya mengagak, barangkali umurnya sekitar 50-an dengan kulit sawo matang. Saya ingatkan orang lain yang disapanya. Rupa-rupanya sayalah orang yang disapanya dengan salamnya itu.
"Wa'alaikumsalam,"saya mendekatinya, berhenti dan bersalam dengannya. Dengan tergesa-gesa dia bercerita. Dia dari Bukit Marak katanya. Saya bertanya, "sekarang pak cik nak balik ke Bukit Marak la ni?."
"Ya,"katanya.
Banyak juga yang dibebelkannya pada saya. Katanya, sekarang orang pergi kenduri nak tunjuk emas di lengan. Ramai yang menutup kepala tetapi mendedahkan yang di bawahnya. Sempat beberapa kali dia mengulang, wali tidak akan mengaku dirinya wali. Kawan saya memerhati saya dari jauh. Saya meminta izin pergi kerana masih banyak urusan yang perlu kami selesaikan tengah hari itu. Dia, saya lihat, terus saja memberi salam kepada sesiapa saja di jalanan dan meneruskan cerita. Barangkali sama dengan apa yang dibebelkan pada saya.
Teringat saya pada kisah seorang lelaki yang pernah diceritakan orang, menghuni di Bukit Marak, bertapa di sana. Barangkali lelaki tadilah orangnya. Atau sedikit kisah yang lain pula. Sekuntum bunga jatuh di atas bumbung kereta, betul-betul dengan tempat duduk saya selepas kami makan di sebuah gerai di tepi jalan. Di hadapan kedai komputer tempat kawan saya menyelesaikan beberapa urusan. Kami membuat keputusan untuk tidak bersusah payah mencari tempat makan yang lain, memandangkan Kota Bharu sesak sungguh dengan kenderaan ditambah pula dengan cuaca panas membahang.
Kata kawan saya, "hah Man, kata orang tua-tua ada rezeki tu," "Iskh, boleh pakai ke? Bunga?," saya teringatkan seseorang, sambil berkata,"Mungkin juga.....,"
Malam ini, saya akan meneruskan kembara, kembali ke Pulau Mutiara; menghabiskan beberapa baki kertas peperiksaan yang masih bersisa sebelum memulakan cuti panjang pada penghujung Mac ini. Harapnya kalian sempat mendoakan kejayaan saya. Jumpa nanti pada bicara seterusnya. Wassalam.

Salman Sulaiman
Akidjaya Computer Centre,
Machang, Kelantan.
6.12 petang, Isnin, 14 Mac 2005.

3 comments:

NASRIAH ABDUL SALAM said...

SALAM ATAS NAMA KEDAMAIAN..keberhasilan sebuah kejayaan adalah natijah usaha..


sematkan harum dalam kelopak bunga
sematkan doa dalam setiap kembara!

Salman Sulaiman said...

Nasa Natrah, terima kasih banyak atas kata-kata semangatmu yang penuh bunga-bunga, dilarikkan harum bahasa yang penuh makna. Terima kasih.

Salman Sulaiman said...

Nasa Natrah, terima kasih banyak atas kata-kata semangatmu yang penuh bunga-bunga, dilarikkan harum bahasa yang penuh makna. Terima kasih.


Akidjaya CC, Machang.
5.52 petang, 31 Mac 2005 - Khamis yang manis.