Saturday, February 27, 2010

Aurat: Pakaian Menjolok Mata

video

Kuliah disampaikan oleh Ustaz Azhar Idrus, pendakwah yang terkenal di sekitar Terengganu dan Pahang.

Sumber: www.youtube.com

Thursday, February 25, 2010

Orang yang membiarkan anak isterinya mendedahkan aurat di khalayak ramai, orang ini muka tak malu!

video

Kuliah disampaikan oleh Ustaz Azhar Idrus, seorang pendakwah terkemuka di Pantai Timur.

SUMBER: www.youtube.com

Saturday, February 06, 2010

Jangan cari saya di MySpace, twitter, friendster atau facebook!


Saya tahu sekarang ramai anak-anak di sekolah menengah yang tingkatan empat dan lima pun sudah ada akaun facebook. Yang belajar di universiti tak payah cakaplah. Mungkin ramai yang akan kata saya tak ikut perkembangan zaman dan tertinggal kereta api kerana tak ada akaun facebook, tak apalah saya tak kisah. Sebab saya sendiri yang memilih untuk tidak membuka akaun di laman sosial yang sedang hangat itu. Memang kalau sebut saja tentang internet, facebook seperti sudah menjadi fenomena sekarang. Saya memang sengaja tidak membuka akaun dalam mana-mana empat laman sosial yang telah saya sebutkan.

Benar, saya akui bahawa dengan facebook apa-apa promosi dapat dilakukan dengan cepat. Orang menggunakannya untuk mencari pengaruh, menambah kenalan dari serata ceruk dunia, mengiklankan perniagaan, buka kelab peminat, sekadar berkomunikasi, berkongsi maklumat, mencari semula kawan-kawan lama dan macam-macam lagi. Jaringan facebook memang pantas dan saya lihat ramai kawan-kawan berkongsi cerita dengan cara yang begitu menyeronokkan menggunakan facebook. Terbaru, saya dengar Senator Datuk Dr. Awang Adek yang bercakap di daerah saya di Machang siang tadi pun mahu menggunakan laman sosial ini untuk menarik kembali rakyat Kelantan kepada UMNO sekali gus menawan semula Kelantan. Sudah tentu laman sosial yang dimaksudkan itu adalah facebook.

Ada teman penulis yang memberitahu ada sahabat facebook dia yang hanya tulis nak tidur pukul berapa dalam facebooknya, dia geram dan menyampah betul. Ada pula yang sampai ketagih dengan facebook, asyik nak buka facebook saja memanjang. Sampaikan orang mengadap lap top nak buat kerja pun terganggu hanya kerana dia nak buka facebook. Seorang teman penulis lain, yang juga ada facebook pula kata, dia nampak ramai yang guna facebook untuk berlebih-lebih menonjolkan diri sendiri saja.

Saya lihat ramai yang begitu seronok menyiarkan pelbagai koleksi gambar sendiri untuk tontonan umum dalam laman sosial ini, terutamanya dalam friendster dan facebook. Ada yang siarkan gambar dengan buah hati, ada yang buat macam-macam aksi untuk dirakamkan, ada yang siar gambar dengan suami, ada yang siar gambar tengah dukung anak dan macam-macam lagi. Tidak dinafikan ada juga yang bertemu jodoh melalui laman-laman sosial ini. Maklum saja, di friendster misalnya terpampang awal-awal lagi adakah si pemilik akaun itu masih solo atau sudah berkahwin.

Saya tahu Sasterawan Negara Datuk A. Samad Said ada facebook, rancangan di TV3 ada facebook, Awal Shaari ada facebook, kawan sekolah saya yang dah sepuluh tahun kami tak jumpa pun ada facebook, sekian ramai teman-teman penulis pun ada facebook, Perdana Menteri Dato’ Seri Najib pun ada facebook yang khabarnya sudah mempunyai hampir tiga puluh ribu orang kenalan dan ramai rakyat Malaysia yang sudah ada facebook.

Saya rasa, saya masih tidak ketinggalan zaman hanya kerana tidak ada akaun facebook atau lain-lain laman sosial. Walaupun tidak ada akaun facebook, saya masih tetap setia menggunakan kemudahan teknologi maklumat dan selalu berkongsi maklumat di internet. Anda masih boleh jumpa saya di sini, di blog ini. Ketika ramai yang masih belum tahu apakah bendanya blog itu, saya dah buka blog ini pada awal tahun 2005 lagi. Kini sudah lima tahun blog saya ini beroperasi. Kalau anda agak-agak dah lupa boleh tengok balik arkib yang lama-lama, maka akan jumpalah tulisan saya sejak daripada awal 2005 sampailah sekarang, iaitu saat anda membaca catatan terbaru ini. Malah sejak 2004 lagi, ketika masih ramai yang baru kenal internet, apatah lagi blog atau facebook – saya sudah ada laman web sendiri di www.salmansulaiman.cjb.net. Jadi, saya tetap memanfaatkan kemudahan teknologi internet untuk tujuan dakwah dan menyampaikan maklumat. Sangat silaplah kalau ada yang kata saya ketinggalan zaman atau tertinggal kereta api. Maka, kalau nak tahu perkembangan saya, janganlah segan-segan untuk singgah ke mari.

Sebenarnya tak berapa seronok juga nak bercerita tentang semua perkara kepada orang lain. Tak adalah privacy kalau semua benda nak beritahu. Dengan rangkaiannya yang begitu meluas dan pantas, facebook memang sangat bagus digunakan untuk dakwah mengembangkan Islam, promosi perniagaan atau mencari pengaruh serta lain-lain hal yang wajar. Jadi; kepada pendakwah, penulis, sasterawan, wartawan, peniaga dan yang seumpama dengannya – manfaatkanlah jaringan maya di internet dengan sebaik mungkin. Saya, setakat ini – cukuplah sekadar dengan blog ini saja dulu. Walaupun saya sebenarnya sudah terliur terketa’-keta’ (loghat Kelantan: terliur sangat-sangat) untuk membuka akaun di laman sosial seperti mana ramai kawan-kawan yang lain. Tapi kalau sekadar beritahu tidur pukul berapa dan nak bangun pukul berapa dalam facebook lebih baik tak payah buka facebook, hanya menyemakkan akaun kawan-kawan sahaja.

Sehari dua ini, atau sebulan dua ini – carilah saya di sini saja, dalam blog ini. Kerana untuk tahun baru 2010 ini, web saya di www.salmansulaiman.cjb.net pun sudah tinggal gemulah. Tapi, kalau saya dah tak tahan sangat untuk membuka akaun di laman sosial itu, akan sampai masanya saya tetap akan membukanya juga. Tapi sebelum sampai saat itu; jangan cari saya di MySpace, twitter, friendster atau facebook!


Salman Sulaiman
Teratak Seni, Machang.
9.43 malam, 6/2/2010.
Sabtu, 21 Safar 1431 H.